Pesona Dieng Beautiful of Java

2:13 PM

“Masa muda mu akan terasa rugi jika hanya dihabiskan untuk berpacaran, coba deh keluar rumah pergi ke suatu tempat dan nikmati perjalanannya, karna yang indah itu bukan hanya dia yang kau cinta”-KRH
Berangkat dari ketidakjadian berlibur ke pulau karimun jawa, akhirnya saya memutuskan ke dieng dan jogjakarta sebagai pembalasan dendamnya. Destinasi pilihan yang sudah terbersit di pikiran saya sejak beberapa bulan lalu akhirnya berhasil dikunjungi. Holitrip kali ini ditemani yayang a.k.a apoy teman kampus saya yang sudah setuju untuk ngetrip kemana pun haha.
Rencana awal berangkat hari jumat malam tapi karna apoy masih ada urusan hari sabtu jadi kami memutuskan untuk pergi sabtu malam. Naik bis malam budiman kelas bisnis ac seharga 85K(include makan 1x) dari pol cibiru jam 17.30 menuju wonosobo, tiba di terminal mendolo sekitar jam 4 pagi. Awalnya berniat nunggu di terminal sampe subuh tapi kalah sama hawa dingin wonosobo akhirnya kami memutuskan naik taksi ke kretek 34K, rumah vivi teman smk saya yang bersedia menampung selama liburan ke dieng. Sesampainya di rumah vivi kami memutuskan untuk istirahat karna cuaca yang mendukung buat gak melek.
Sekitar jam 9 kami siap-siap berangkat menuju dieng ditemani mba mus temannya vivi yang asik banget juga risky teman smk yang kebetulan liburan ke wonosobo juga. Tempat yang pertama kami kunjungi yaitu telaga menjer (bukan kawasan dieng) tiket masuk dewasa 3K dan parkir motor 2K, lebih mirip situ wanayasa tapi lebih adem. Perjalanan berlanjut menuju kawasan dieng, sepanjang perjalanan pemandangannya indah banget hamparan terassering pesawahan yang dikelilingi gunung membuat suasana perjalanan adem walaupun panas.
Sekitar jam 12 sampai di tebing pandang ratapan angin dengan biaya masuk 5K parkir motor 1K, tempat ini merupakan spot paling cocok untuk liat telaga warna dari atas. Telaga warna nya jadi keliatan keren banget. Puas foto kami perjalanan berlanjut ke kawah sikidang. Fyi, kawasan dieng saat itu lagi ramai dikunjungi wisatawan juga para pendaki yang baru turun dari gunung prau.
  
 
Tiket masuk menuju kawah sikidang sudah sepaket dengan tiket masuk candi arjuna yaitu 10K. Kawah sikidang ini terletak di bawah gunung tapi entah gunung apa, masih aktif dan sangat bau belerang, jangan lupa untuk membawa masker kalau berkunjung kesini. Di tempat ini saya berpikir bisa saja meninggal saat itu juga karna terancam ledakan kawah atau gas beracun yang dikeluarkan dari kawah tsb, ngeri banget deh liat kawah kaya ngeblukbuk gitu. 
Puas foto-foto perjalanan berlanjut ke candi arjuna tapi mba mus cuma bisa anter sampai gerbang soalnya mau pergi ke jogja. Di komplek candi ini terdapat beberapa candi dalam satu kawasan sayangnya candi arjuna saat itu lagi renovasi. Di tempat ini kami menghabiskan waktu untuk beristirahat santai karna tempatnya cocok buat piknik niatnya mau hunting sunset disini tapi karna perjalanan pulang masih jauh kami memutuskan untuk pulang. Hari mulai sore perjalanan pulang pun ditemani hawa yang dingin nya anyep(bahasa jawa nya dingin banget). Sekitar maghrib kami sampai di rumah vivi, usai mandi shalat makan kami lanjutkan untuk tidur.
Pagi harinya kami berencana hunting sunrise di posong yang tempatnya gak jauh dari rumah vivi tapi karna kecapean kami bangun jam 7 haha. Usai mandi kami sarapan nasi tentara seharga 1K goks ada ya makanan berat seharga segitu, nasi tentara isinya nasi buncis agak pedes dan lebih banyak porsnya dari nasi kucing. Sekitar jam 8 saya apoy dan riski berangkat menuju pasar kretek untuk melanjutkan perjalanan ke magelang-jogja dan riski ke kudus.

Kesan dan pesan selama di dieng :
  • Disaranin banget untuk bawa baju hangat dsb karna dingin banget, air nya kayak baru nuangin dari kulkas.
  • Masyarakat wonosobo dan dieng ramah bangeeeet, mereka gak segan untuk menyapa ataupun sekedar memberi senyum walaupun slalu ngomong jawa setiap bertanya ke saya atau apoy.
  • Objek wisata di kawasan dieng gak cuma yang dikunjungi diatas, masih ada puncak sikunir dan gunung prau yang jadi rencana awal saya tapi batal, ada kawah sileri, dieng theater, telaga cebong, dll. Waktu yang cocok untuk berkunjung ke dieng yaitu bulan Juli atau akhir agustus yang merupakan ‘anginnya wonosobo’ cocok untuk muncak juga ada festival, cukur rambut gimbal yang menjadi tradisi di dieng. Menurut saya, untuk mejelajah kawasan dieng butuh waktu 3 hari. Jangan khawatir urusan tidur karna sudah banyak penginapan dan homestay di kawasan dieng.
  • Kuliner khas wonosobo ada mie ongklok, mie kol dengan kuah  apa ya lupa hehe. Oleh-oleh khas dieng yaitu buah carica sejenis buah pepaya tapi lebih kecil dan harus diolah dulu gak bisa makan mentah atau manisan nya.
Holitrip dieng kali ini berakhir sampai disini tapi wajib kesini lagi untuk muncak ke prau dan hunting sunrise di sikunir. See u on the next trip vivi, mba mus, risky.

You Might Also Like

12 komentar absurd

  1. agustus akhir ini gue ke dieng, yeeyy! ngga sabar banget karena liat foto2 keren ini.. baidewei quote nya keren, gue setuju!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha thank you!
      Asik tuh akhir agustus ada tradisi cukur rambut gimbal, have a nice trip ya :)

      Hapus
  2. Ke ren banget! dari dulu penasaran sama telaga warna. dan ternyata biayanya cukup murah. kenapa jadi banyak yang posting jalan-jalan seru kayak gini sih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih :)
      Karna holiday is not over mba hehe

      Hapus
  3. Kere(n) banget foto-fotonya mba :D jadi mupeng :3
    blog udah difollow. follback ya :)

    BalasHapus
  4. Wow keren banget pemandangannya. Udah lama nggak wisata alam, jadi pengen.. :>

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indonesia luas bro, ayo explore

      Hapus
  5. Balasan
    1. Ketidaksengajaan yg selalu aku syukuri. Haha naon atuh

      Hapus
  6. bagus foto dan tulisannya mbak :D

    BalasHapus

Sebaik-baiknya blogger adalah yang meninggalkan jejak komentar saat blog walking -HR Blogger