Jelajah Goa Pawon

9:05 PM




Setelah pergi belajar backpacking ke dieng dan yogyakarta saya jadi ketagihan buat terus pergi ke tempat-tempat baru, walaupun waktu untuk long trip gak mungkin dilakukan setiap saat tapi setidaknya saya masih bisa melakukan short trip setiap weekend. Weekend kali ini saya, apoy dan anis pergi ke goa pawon di cipatat, Padalarang. Tadinya pingin ke Tebing Keraton eh tapi jadi males karna sekarang udah ada tarif masuk kecuali ada yang mau bayarin hehe

Rencana awal pergi naik kereta dari stasiun cimekar ke padalarang, jam 05.30 udah nongkrong di stasiun nunggu loket buka. Karna gak tau jadwal jadilah kita bertanya sama petugas dan kereta yang lewat ke padalarang adanya jam 07.00. Karna menurut kita gak terlalu lama, jadilah kita nunggu kereta tsb. Pas loket buka kita rada telat beli tiket karna udah keduluan yang lain, dan ternyata waktu mau beli ke loket tiketnya sisa satu paling nunggu yang jam 09.00, kata petugas loket sambil pelayanan nya gak banget jutek abis, cih. Karna udah kelewat kesel, pergilah kita dari stasiun dan berencana naik bis jurusan tasik-jakarta via cianjur dari cileunyi. Singkat kata jam 10 kita sampai di depan gerbang menuju goa pawon. Kita memutuskan untuk jalan kaki karna katanya deket sekitar 30 menit dari gerbang, usai ngos-ngosan melewati turunan dan tanjakan lalu belok kanan akhirnya goa pawon tinggal 500 meter lagi. Gak lama kita udah sampe di loket masuk.

Tempatnya udah dikelola sama pemerintah, terbukti dengan adanya promosi dari bupati padalarang yang terpampang di baligo pintu masuk. Tapi walau begitu fasilitas toiletnya kurang terurus dan gak ada warung nasi, cuma warung jajan biasa. Setelah masuk, ada plank “Goa Pawon” tapi gak ada petunjuk arah untuk menuju keatas atau lurus turun, membuat bingung pengunjung. Setelah balik lagi dan bertanya pada petugas loket ternyata goa nya deket plank tsb, balik lagi lah kita untuk masuk ke goa tapi disambut monyet. Goks, monyet nya banyak pada nongkrong deket plank saya sempet keok gak mau lanjut karna trauma kejadian dulu di Pangandaran.

Setelah memberanikan diri akhirnya kami pun masuk ke dalam goa, oiya kalau kesini siap-siap bawa masker soalnya ada bau tak sedap yang berasal dari kotoran kelelawar. Goa nya gede, cukup luas kalau terus ditelusuri sampai dalam. Menurut sejarahnya goa pawon ini tempat ditemukannya manusia purba pertama yang disebut-sebut sebagai nenek moyang orang Bandung. Untuk sejarah lebih lengkapnya googling  aja yah. 


  

Sekitar 2,5 jam menjelajah goa, kami pun bersiap untuk keluar dengan perasaan takut karna kembali disambut monyet-monyet yang lagi nongkrong. Huh, ternyata monyet-monyet nya baik. Setelah istirahat di warung kami pun memutuskan untuk pulang, tadinya mau lanjut ke taman batu yang letaknya tak jauh dari Goa pawon tapi ternyata anis dan apoy kakinya lecet. Pulang jalan kaki, miris juga sih ketika orang-orang naik mobil tapi untung nya ada anak sma yang mau berangkat sekolah dengan senang hati menawarkan ngojeg, dibawalah kita sampai ke gerbang utama. Perjalanan pulang dengan bis menuju cileunyi yang kemudian dilanjutkan naik angkot sampai depan kosan. Capek, lengket, kotor tapi puas karna udah berhasil pergi ke tempat yang masuk list short trip saya. Yeah!


Catatan perjalanan :

  • Pemeliharaan tempat wisata nya kurang baik dalam hal kebersihan toilet, kurangnya petunjuk arah. 
  • Disarankan untuk tidak membawa barang yang menarik perhatian monyet, seperti barang-barang berwarna dan jinjingan. Jangan lupa bawa masker. 
  • Kekonyolan dalam perjalanan kali ini adalah gendok sama petugas stasiun kereta yang jutek abis, plis hari gini pelayanannya masih buruk, hih.
Biaya perjalanan :
  • Akomodasi : Angkot ke Cibiru 1.000, Angkot ke Cileunyi 3.000, Bis ke Goa Pawon PP 20.000, Ojeg 5.000, Angkot ke kosan 3.000. 
  • Lain-lain : Tiket 5.500, jajan 35.000.  
  • Total Pengeluaran : 72.500

You Might Also Like

2 komentar absurd

Sebaik-baiknya blogger adalah yang meninggalkan jejak komentar saat blog walking -HR Blogger
Jangan jadi fast reader!