kekonyolan dalam hidup

2:01 PM


SD
waktu sd kelas 3 pernah ada guru galak dan itu wali kelas, dulu di sekolah ada buku khusus tugas jadi segala tugas dikerjain di satu buku, waktu itu buku tugas saya disobekin sama guru itu gara2 sepupu yg sepantaran pengen buku tugas kyk saya terus buku tugas yg udah dapet nilai dikasih ke dia dan saya beli yg baru terus semua tugas disalin ke buku yang baru dan paraf guru nya saya sendiri yang paraf. alhasil pas dikumpulin buat periksa tugas selanjutnya saya ketauan malsuin ttd lalu buku tugas nya disobekin sama guru itu.

waktu sd kelas 5 ceritanya saya ikutan jadi petugas upacara dan milih tim paduan suara, pas pertama kali ikut gak seleksi jadi langsung tampil, tapi pas mau tampil buat yg kedua kalinya ternyata ada tes seleksi, kebetulan ibu kepsek nya saat itu ngerti musik dan beliau yang ngetes nya pas giliran saya baru nyanyi 'indonesia....' beliau langsung bilang 'ko suara nya aneh', waktu itu saya buta bgt tentang nada, mungkin beliau merasa aneh sama suara datar saya, karna gagal jadi tim padus saya pun down sampe sekarang gak mau kalo disuruh nyanyi.
SMP
Kali ini ceritanya tentang saya saat smp, jadi kala itu saya kelas dua dan jatuh sakit, dugaan awal hanya demam biasa namun ternyata demam nya tiba-tiba datang dan pergi, selang beberapa hari kedua kakak saya jatuh sakit dengan gejala yang sama. Melihat keanehan itu Papah langsung bawa kita bertiga cek darah dan ternyata hasilnya ada yang positif DB(Demam Berdarah), baru aja petugas lab nya bilang gitu eh semua anggota keluarga langsung nengok ke saya karna emang yang pertama sakit tapi ternyata yang positif adalah kakak pertama sedangkan saya dan kakak kedua baru gejala, kakak pertama dirawat, saya dan kakak kedua pulang ke rumah, tapi karna Papah gak mau anak-anak nya makin parah maka beliau langsung mutusin kita dirawat alhasil dalam satu rumah sakit ada tiga orang kakak beradik yang dirawat karna DB.
Singkat cerita kami pun sudah pulang ke rumah, dan saya adalah orang pertama yang berhasil keluar lebih dulu dari rumah sakit dibanding kedua kakak saya. Di rumah kami disuruh meminum angkak (beras cina) sebagai alternatif obat, bentuk nya kayak makanan burung warna merah rasanya jangan dikira enak.
Nah, karna rasanya itu yang gak enak saya pun terpaksa meminumnya mana dalam sehari diminum tiga kali ih. Kala itu jam 12 malam jadwalnya kami bertiga harus minum angkak, bibi euis yang nyiapin dan kita tinggal minum. Kedua kakak saya sudah habis meminum nya sedangkan saya masih mikir mau minum atau enggak tapi kalo gak minum besok dimarahin mamah. Gak berapa lama saya dapat ide, dengan niat yang jail saya hanya meminum angkak setengah gelas sisanya saya tuangin ke gelas kedua kakak saya yang sudah tertidur lebih dulu, setelah itu saya pun tidur.
Esok harinya perkiraan saya benar, Mamah ngomel-ngomel liat angkak yang masih ada di gelas, sasaran omelan mamah ya kakak, saya hanya tertawa kecil dalam hati. Siang nya baru saya mengaku pada kedua kakak saya kalau angkak yang ada di gelas kakak itu angkak aku yang gak habis semalam. hihi

KULIAH
Ini cerita ketika saya kuliah semester tiga, waktu itu ada mata kuliah praktikum biokimia. Praktikum kali itu yaitu tentang penentuan klorofil dalam tanaman dengan metode spektro uv, singkat cerita kita udah dapet zat hijau daun nya dan mau diamati panjang gelombangnya pake alat yang namanya spektrofotometri uv di lab yang berbeda. Saat itu perwakilan kelompok pergi ke lab tsb buat ngamati panjang gelombang nya, saya dan desy langsung menghampiri alat tersebut. Karna saya udah pernah diajarin sama salah satu asdos nya beberapa minggu sebelumnya maka kita utak-atik lah itu alat, pesan asdos yang ngajarin saya waktu itu bilang "kalo ada data sebelumnya dihapus aja nanti mempengaruhi panjang gelombang zat yang mau kita amati", tanpa bertanya dahulu ke asdos nya saya dan desy langsung menghapus data yang ada di alat tsb dan saya bilang "beres, tinggal masukin zat nya" dengan enteng nya. Gak berapa lama asdos biokimia nya datang, dan kaget seketika karna data yang ada di alat tersebut hilang. Saya pun perlahan-lahan melarikan diri dari lab tsb. Hahaha
Ternyata data sebelumnya adalah data zat dari kelompok lain dan rencananya mau disatuin masing-masing kelompok biar didapat data yang signifikan. Hihi maaf ya bu atas kekonyolan saya.

Kali ini cerita saya sewaktu di kosan, kebetulan saat itu sudah sekamar berdua dengan anis. Saya lagi beres-beres lalu mau nyimpen kamfer di kolong meja, karna terlalu besar saya bermaksud memecahkan agar terbagi menjadi lebih kecil. Saat itu saya mencari palu tapi tidak ada, yang ada cuma katel buat masak, yaudah saya pukul tuh kamfer pake pantat katel. "Duk...duk...duk" ko kamfer nya gak pecah, pikir saya. Dan ternyata malah pantat katel nya yang bolong, Yasalam saya langsung diketawain mamah dan anis ketika bercerita.

tunggu cerita konyol selanjutnya...

You Might Also Like

2 komentar absurd

Sebaik-baiknya blogger adalah yang meninggalkan jejak komentar saat blog walking -HR Blogger
Jangan jadi fast reader!